Saat Musim Semi Arab Mencapai Hari Jadi Ketiga, Tunisia Lumpuhkan Politik Islam

Portal islam terpercaya – Sekitar tiga tahun lalu, pada 17 Desember 2010, seorang penjual buah Tunisia berusia 26 tahun bernama Mohamed Bouazizi dengan tenang menyiram dirinya dengan bensin dan membakar dirinya sendiri. Saat itu pukul dua belas siang di depan Balai Kota di kota kecil Sidi Bouzid, sekitar 200 mil selatan Tunis, ibu kota negara Afrika Utara yang indah di pantai Mediterania.

Selama tujuh tahun, sejak usia sembilan belas tahun, Mohamed adalah satu-satunya penyedia nafkah bagi keluarga besarnya. Itu termasuk sembilan orang. Untuk mencari nafkah, dia mendorong gerobak kayu reyot berisi sayuran dan buah-buahan di sepanjang jalan kotanya, menjajakan hasil bumi.

Pada hari kematiannya yang menentukan, seorang wanita bernama Faida Hamdi, seorang petugas polisi, menghadapkan Mohamed. Faidi meminta izin Mohamed untuk menjual buah dari gerobaknya. Muhammad tidak memilikinya. Lisensi menghabiskan terlalu banyak uang. Faida menyita gerobak Mohamed beserta buah dan sayurannya, yang segera mulai basi.

Ini bukan pertama kalinya Mohamed gagal mendapatkan lisensi yang sesuai untuk gerobaknya. Dia tidak bahagia, bangkrut, dan frustrasi dengan pemerintah yang tampaknya sangat ingin mencegahnya mencari nafkah. Dengan menggunakan dana pinjaman, ia mencoba membayar denda 10 dinar (sekitar $8,00), yang kira-kira sejumlah uang yang dapat ia harapkan untuk dibawa pulang sebagai keuntungan setelah bekerja keras seharian penuh. Mohamed bekerja dengan upah sekitar $1 per jam. Dalam hal ini, ia mendukung keluarga dengan sembilan jiwa.

Petugas polisi Faida Hamdi tidak hanya menolak untuk melepaskan gerobak tetapi juga secara verbal menghina dia dan diduga juga memukulnya (dia membantahnya). Mohamed membawa keluhannya ke kantor pusat pemerintah provinsi, yang menempati semacam Balai Kota di pusat kota. Di sana, dia diberitahu bahwa dia tidak bisa bertemu dengan pejabat mana pun. Tidak ada alasan yang diberikan.

Pada saat inilah, tampaknya, sesuatu tersentak di otak dan jiwa Mohamed. Karena frustrasi, dia membeli wadah gas portabel, kembali ke Balai Kota, menuangkan kaleng gas ke kepala dan pakaiannya, dan menyalakan korek api.

Saksi menyaksikan dia terbakar hidup-hidup sebagai obor manusia di alun-alun tengah Sidi Bouzid. Tubuh Mohamed yang hangus namun masih hidup dibawa 200 mil ke sebuah rumah sakit di Tunis. Beberapa hari kemudian presiden Tunisia, Zine Abidine Ben Ali, mengunjungi pemuda yang terluka itu, tetapi Bouazizi tidak pernah pulih dari luka bakarnya. Dia meninggal pada 4 Januari 2011. Hanya sepuluh hari kemudian, di tengah kerusuhan dan ancaman kudeta militer, Ben Ali dan istrinya melarikan diri dari Tunisia ke Khartoum, membawa serta sebuah pesawat tambahan yang diisi dengan emas batangan dan loker kaki Madam. Sepatu dan gaun Ben Ali. Jenderal Ben Ali tidak bekerja untuk $1 per jam.

Baca juga: Surat alamnasroh

Tunisia adalah negara kecil. Dengan populasi di bawah 10 juta, itu kira-kira seukuran kota besar Amerika dengan tingkat kapasitas ekonomi yang kira-kira itu (PDB sekitar $55 miliar). Berita menyebar dengan cepat di Tunisia, dan dalam waktu 24 jam dari saat yang mengerikan ketika Mohamed menyalakan korek api yang membuatnya terbakar, negara itu diguncang oleh demonstrasi dan kerusuhan. Warga negara sudah cukup.

Kemarahan ini dipicu oleh rasa frustrasi yang meluas seperti yang telah mencengkeram otak Mohamed yang demam — pengangguran yang terlalu tinggi, kekurangan makanan, korupsi, pemerintahan yang memerintah tetapi tidak melayani. Masalah-masalah ini menghancurkan bangsa ini. Kemarahan publik meledak di Tunisia. Dan kemudian frustrasi orang Afrika Utara meledak di mana-mana, terutama di Mesir dan Libya. Revolusi Melati atau Musim Semi Arab, sebut saja sesukamu, telah menguasai semua negara MENA. Memang, itu diakui di seluruh dunia.

Selama tiga tahun berikutnya, Tunisia tersandung dan tersandung oleh serangkaian pemerintahan yang dipilih secara demokratis tetapi sama sekali tidak kompeten, kebanyakan dari mereka agak condong ke arah Islam yang sama dengan Ikhwanul Muslimin Mesir, meskipun dengan sentuhan yang lebih ringan. Orang Tunisia menyebut Partai Enhada mereka sendiri “MB-Lite” karena tidak se-ekstrim merek politik Mesir.

Dan sekarang, yang mengejutkan para jurnalis di mana pun akhir pekan ini, seorang perdana menteri baru telah menjabat di Tunis sebagai kepala pemerintahan sementara. Siapa orang ini?

Perdana menteri baru Tunisia adalah seseorang yang namanya asing bagi Anda. Dia adalah Mehdi Jomaa, dan hal terpenting yang perlu Anda ketahui tentang dia adalah dia bukan anggota partai Islam manapun. Dia adalah seorang teknokrat, tipe orang yang lebih peduli membuat sekolah berfungsi, sampah dikumpulkan, pegawai negeri melayani dan ekonomi berkembang daripada dia peduli tentang pidato. Ada terlalu banyak pidato selama Musim Semi Arab. Ada terlalu sedikit kemajuan ekonomi.

Minggu ini, untuk pertama kalinya dalam setengah abad terakhir, bagian politik Islam secara sukarela dan tanpa didorong, melepaskan kekuasaan di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Tidak ada perang saudara yang berkecamuk di Tunis malam ini, tidak ada kudeta militer, dan tidak ada kerusuhan dengan kekerasan. Enhada secara sah memenangkan 40 persen suara dalam pemilihan umum yang ditonton secara luas pada Oktober 2011. Mereka mencoba membentuk pemerintahan yang bisa membuat negara bergerak lagi. Tapi mereka gagal.

Sekarang, hampir tiga tahun menjelang hari bakar diri Mohamed Bouazizi, orang Tunisia mengenang masa lalu Ben Ali. Anda bisa berjalan di jalanan tanpa dirampok. Hal-hal tidak terlalu bagus, tetapi negara itu menarik beberapa investasi eksternal, ketertiban sipil selalu terjaga dan sampah selalu dikumpulkan tepat waktu. Tidak lagi. Orang Tunisia sekarang menyadari bahwa mereka memperdagangkan kebebasan pribadi untuk ketertiban dan stabilitas, dan itu biasanya merupakan tawaran yang buruk, tetapi kekacauan juga tidak menyenangkan. Sejujurnya, orang merindukan kedamaian dan ketenangan yang diberikan oleh aturan keras Ben Ali. Yah, beberapa waktu!

Dengan kematian Bouazizi, kalkulus itu berubah. Tunisia belajar bahwa demokrasi bukanlah mantel atau pakaian yang bisa Anda pakai dalam sehari. Kebebasan membutuhkan infrastruktur. Kebebasan membutuhkan banyak latihan. Kebebasan membutuhkan kompromi. Terlalu banyak orang berpikir bahwa pemilu membawa kebebasan. Sebenarnya, pemilu adalah hasil dari kebebasan, bukan pendahulunya. Hanya mereka yang terbiasa dengan kebebasan yang tahu bagaimana melakukan pemilu dengan benar. Ini akan membutuhkan latihan. Ini akan memakan waktu cukup lama, bahkan di Tunisia modern.

Dengan bijak rakyat Tunisia semakin yakin bahwa retorika Islam tidak menyelesaikan masalah mereka. Mereka ingin mencoba menggunakan teknokrat terampil untuk perubahan. Pria dan wanita non-partisan, apolitis, terlatih baik dari sekolah terbaik dan dengan banyak praktik langsung benar-benar melakukan pekerjaan pemerintah yang serius untuk menggerakkan negara mereka menuju kemakmuran.

Jadi negara kecil yang melahirkan Musim Semi Arab ini juga mengajari kita pelajaran berharga lainnya. Pelajaran itu adalah bahwa adalah mungkin bagi sebuah partai Islam yang dipilih secara populer untuk dengan anggun dan sukarela menyerahkan kekuasaan tanpa terdesak, tanpa pecahnya kekerasan—atau lebih buruk lagi.

Bisakah model Tunisia bekerja di tempat lain? Saya tidak yakin.

Tunisia adalah negara yang sangat istimewa, masyarakat luar biasa yang sudah cukup sekuler, cukup Eropa, cukup bersemangat selama berabad-abad telah menjadi pusat perdagangan dan perdagangan yang penting. Tunis adalah nama modern untuk Kartago, yang merupakan ibu kota komersial Afrika Romawi tiga ribu tahun yang lalu. Orang Tunisia memiliki mentalitas bisnis yang tertanam dalam DNA mereka.

Tapi Tunisia menyediakan model yang kita semua bisa belajar. Mari kita berharap bahwa orang Mesir dan masyarakat Arab lainnya di seluruh wilayah MENA dapat mengikuti contoh Tunisia yang indah dan damai dan mulai bergerak menuju masa depan yang menjanjikan ekonomi serta kebebasan politik. Seseorang tidak dapat memiliki yang kedua tanpa yang pertama, dan pidato-pidato kosong tidak memberikan keduanya.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *